Jaga Pelayanan Kunci Kesuksesan Bisnis di Dunia Digital

Kab.Gorontalo,Gpriority-Banyak orang yang mengeluh bahwa bisnis yang mereka jalankan di dunia digital maupun ofline gagal total.

Hal ini bisa terjadi dikarenakan mereka masih belum mengetahui triknya. Untuk itulah di dalam rangkaian Program Literasi Digital “Indonesia Makin Cakap Digital” di Sulawesi, yang diselenggarakan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia dan Siberkreasi bersama Dyandra Promosindo, dilaksanakan secara virtual pada 1 November 2021 di Kabupaten Gorontalo, Provinsi Gorontalo membahas mengenai permasalahan tersebut.

Sesuai dengan tema yang diangkat “Pelayanan Toko Online, Optimal Tetangga Loyal”, Empat orang narasumber tampil dalam webinar ini, yakni Ketua Stikosa AWS Dr Meithiana Indrasari ST MM; Youtuber & Konten Kreator Joe Adimara; OVO City Manager Brando Glenville, dan Koordinator Gerakan Pandai Unitomo Anik Vega Vitianingsih S.Kom MT. Sedangkan moderator yaitu Septi Wulandari selaku jurnalis. Sebanyak 697 peserta mendaftarkan dirinya untuk mengikuti kegiatan literasi digital secara gratis ini. Rangkaian Program Literasi Digital “Indonesia Makin Cakap Digital” di Sulawesi menargetkan peserta sebanyak 57.550 orang.

Meithiana Indrasari yang menyampaikan tema “Transformasi Bisnis Dunia Digital”. Menurut dia, petani dan nelayan Indonesia berpotensi terus berkembang lewat pemanfaatan digital marketing, yakni toko online dan di lokapasar. Adapun sasaran yang harus dibidik tidak hanya pasar dalam negeri, melainkan pasar ekspor. Produk lokal juga dapat bersaing dengan potensi pangsa pasar seperti diaspora market, masyarakat internasional yang memiliki hubungan dengan dengan Tanah Air, serta masyarakat internasional umum.

Selanjutnya, Joe Adimara membahas tentang bisnis digital. Ia mengatakan, beberapa kiat yang dapat dilakukan pengusaha untuk meningkatkan loyalitas pelanggannya, antara lain mengenali karakter pembeli, follow up setelah penjualan, dan berkomunikasi dengan pelanggan di media sosial. Selain itu, pengusaha juga dapat membuat program kesetiaan pelanggan, memberi peringatan promosi sesuai seleranya, serta konsisten dalam memberi pelayanan.

Pemateri ketiga Brando Glanville memaparkan materi “Cara dan Legalitas Bayar Tagihan Online”. Menurut dia, sejumlah transaksi yang dapat dilakukan secara online, antara lain pembayaran listrik dan air, cicilan kartu kredit dan pinjaman online, TV berlangganan, zakat, pajak, pulsa, layanan internet, reservasi angkutan transportasi, dan sebagainya. Kiat dalam menggunakan aplikasi pembayaran misalnya bertransaksi di situs terpercaya, rutin mengganti kata sandi dan menjaga one time password (OTP), dan hindari tautan tidak jelas. “Setiap transaksi wajib memberikan e-receipt atau struk sebagai bukti pembayaran,” tuturnya.

Adapun Anik Vega Vitianingsih, sebagai narasumber terakhir, menyampaikan paparan berjudul “Pilihan Investasi Aman dan Menguntungkan di Masa Pandemi”. Ia mengatakan, sejumlah jenis investasi yang dapat menjadi pilihan warganet antara lain, reksadana, emas digital, obligasi, forex, saham, serta peer to peer lending (P2). Beberapa ciri yang patut dicurigai dalam menghadapi tawaran investasi misalnya, potensi keuntungan sangat fantastis, cara mengajak dengan memaksa, serta tidak ada keterbukaan untung ruginya.

Setelah pemaparan materi oleh semua narasumber, kegiatan tersebut dilanjutkan dengan sesi tanya jawab yang dipandu Septi Wulandari. Para peserta tampak antusias dan mengirimkan banyak pertanyaan. Panitia memberikan uang elektronik senilai Rp 100.000 bagi 10 penanya terpilih.

Webinar literasi digital ini mendapat apresiasi dan dukungan dari banyak pihak karena menyajikan konten dan informasi yang baru, unik, dan mengedukasi para peserta. Salah satunya, Lusi yang bertanya tentang efektivitas penggunaan pemengaruh atau influencer dalam memasarkan produk. Menanggapi hal tersebut, Joe Adimara bilang, selain melalui influencer, pendekatan lain yang bisa dilakukan untuk mengenalkan produk yaitu melalui komunitas-komunitas.

Program Literasi Digital “Indonesia Makin Cakap Digital” di Sulawesi akan diselenggarakan secara virtual mulai dari Mei 2021 hingga Desember 2021 dengan berbagai konten menarik dan materi yang informatif yang disampaikan narasumber terpercaya. Bagi masyarakat yang ingin mengikuti sesi webinar selanjutnya, informasi bisa diakses melalui https://www.siberkreasi.id/ dan akun sosial media @Kemenkominfo dan @siberkreasi, serta @siberkreasisulawesi khusus untuk wilayah Sulawesi.(Hs.Foto.Dyandra Promosindo)

Related posts