Mendag Zulkifli Hasan: Sinergi Majukan Perdagangan Indonesia

Padang,GPriority.co.id-Hadir dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) XV Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia (Apeksi) di Padang, Sumatra Barat, pada Senin (8/8), Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan mengajak seluruh pemerintah kota untuk bekerja sama, bersinergi, berkolaborasi memajukan perdagangan Indonesia. Khususnya, dalam program prioritas yang fokus pada penguatan pasar dalam negeri dan peningkatan ekspor nonmigas.

Dalam Rakernas yang mengambil tema ‘Kota Kita Bangkit: Yang Maju Yang Bersinergi’,nampak hadir mendampingi Mendag Zulhas, Sekretaris Jenderal Kemendag Suhanto dan Inspektur Jenderal Kemendag Didit Noordiatmoko.

“Sejalan dengan tema rakernas maka saya ingin mengajak seluruh pemerintah kota untuk bekerja sama, bersinergi, berkolaborasi memajukan perdagangan Indonesia. Pada 2022 Kementerian Perdagangan memiliki sejumlah program prioritas yang fokus pada penguatan pasar dalam negeri dan peningkatan ekspor nonmigas,” ujar Mendag Zulhas

Menurut Mendag Zulhas, ada beberapa peran yang dapat dilakukan pemerintah kota dalam peningkatan perdagangan Indonesia, Pertama stabilisasi harga bahan pokok. Pemerintah daerah dapat terus melakukan pemantauan perkembangan harga dan stok bahan pokok di daerah secara harian. Selain itu, mengoptimalkan peran pasar induk dan pasar rakyat dalam menjaga kelancaran distribusi dan pasokan bahan pokok. Serta, memastikan kelanjutan program pemerintah dalam stabilisasi harga minyak goreng curah.

Kedua, melakukan optimalisasi transformasi digital. Kemendag mempunyai target di tahun 2022 ini setidaknya 1000 pasar rakyat dan 1 juta pedagang/UMKM dapat terdigitalisasi. Percepatan transformasi digital di daerah juga sangat penting untuk mendorong perluasan pasar produk lokal daerah dan mengefisiensikan rantai pasok.

“Setiap kota penting mempunyai pusat informasi keunggulan di daerahnya. Sehingga konsumen di Indonesia bahkan di dunia dapat mengeahui untuk memperpendek rantai distribusi,” imbuh Mendag Zulkifli Hasan.

Ketiga, meningkatkan kolaborasi pengawasan. Upaya perlindungan konsumen dapat dilakukan dengan meningkatkan pengawasan barang dan jasa serta mendorong pelaku usaha untuk jujur dan bertanggung jawab.

Keempat, meningkatkan ekspor daerah. Saatnya Indonesia go internasional. Untuk itu, Kementerian Perdagangan menyediakan fasilitasnya dengan mempersiapkan ‘jalan tol’ melalui perjanjian dagang internasional. Salah satunya dengan Uni Emirat Arab.
“UEA merupakan hubungan baru untuk menembus pasar Afrika, TImur Tengah, Eropa Timur, Asia Tengah, bahkan sampai Amerika Latin. Melalui Comprehensive Economic Partnership Agreement (CEPA) kita bisa ekspor produk Indonesia tanpa pajak. Untuk itu, perlu visi pemerintah pusat, daerah, dan pengusaha untuk bersama menyerbu pasar internasional,” jelas Mendag Zulkifli Hasan.

Mendag Zulkifli Hasan mengungkapkan, berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) pertumbuhan ekonomi Indonesia pada Kuartal II-2022 tumbuh 5,44 persen secara tahunan. Kinerja perdagangan juga tumbuh 4,42 persen secara tahunan. Dari sisi ekspor, surplus neraca perdagangan pada Semester I juga mencapai USD 24,89 miliar atau tertinggi sepanjang sejarah, melebihi 2007 sebesar USD 20,15 Miliar. Ekspor non migas juga tumbuh 37,33 persen pada periode tersebut.

“Ini merupakan peran Pemerintah Daerah, termasuk wali kota. Oleh karena itu, saya mengapresiasi kepada para Wali Kota yang hadir pada hari ini,” ucap Mendag Zulkifli Hasan.

Indikator lain, lanjutnya, juga masih menunjukkan optimisme, seperti Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) yang terus berada di level 100 pada April-Juni 2022 dan Indeks Penjualan Riil (IPR) yang juga tumbuh positif baik secara tahunan.

“Fakta-fakta ini tentu akan menambah optimisme kita semua bahwa Insya Allah Indonesia akan mampu menghadapi situasi sulit saat ini,” pungkas Mendag Zulkifli Hasan mengakhiri sambutannya.(Hs.Foto.Humas Kemendag)

Related posts