Musrenbangtannas 2024 Sinergi Kementan dan Pemda Jadi Hal Penting Hadapi Ancaman Krisis Pangan Dunia

Musyawarah Perencananaan pembangunan Nasional Pertanian (Musrenbangtannas) 2024, dibuka langsung oleh Menteri Pertanian RI. Dr. Ir. Andi Amran Sulaiman, M.P bertempat di Auditorium Gedung F, Kantor Pusat Kementerian Pertanian (Kementan), pada Selasa, 25 Juni 2024.

Dalam kesempatan menyampaikan arahan, mentan Amran mengatakan, pertanian menjadi sektor vital sehingga sinergi antara Kementerian Pertanian, Dinas Pertanian Provinsi dan Dinas Pertanian Kabupaten dan Kota menjadi hal yang penting untuk menghadapi ancaman krisis pangan dunia.
Musrenbangtannas menjadi acara tahunan yang diadakan Kementan untuk merumuskan rencana kegiatan tahun 2025, guna mempercepat pembangunan pertanian dalam menghadapi dampak perubahan iklim dan krisis pangan global.

Amran menyampaikan tiga hal penting kepada perwakilan dinas pertanian untuk diteruskan kepada pemimpin wilayah masing-masing. Kata dia, pertama, pastikan program pompanisasi berjalan dengan baik.

Pompanisasi adalah program pendistribusian air dari sungai melalui pemasangan pompa dan pipa untuk irigasi sawah, sehingga menjadi solusi cepat untuk meningkatkan Indeks Pertanaman (IP) dan jumlah produksi padi di tengah ancaman El Nino.

Ia meminta dinas pertanian provinsi dan kota/kabupaten turun ke lapangan untuk memastikan ketersediaan sumber daya air dan kebutuhan pompa agar program ini dapat berjalan lancar dan tepat sasaran.

“Kedua, optimalisasi lahan (OPLA) rawa harus dikejar dan ketiga, fokus pada pengembangan padi gogo,” tambahnya.

OPLA menjadi program Kementan dengan memanfaatkan lahan rawa untuk pertanian, sementara padi gogo adalah varietas padi yang tahan ditanam di lahan kering.

Amran menegaskan, pentingnya sinergi untuk pembangunan pertanian. “Tanpa anda sekalian, kami tidak bisa melakukan apa-apa. Kita harus kuat bersama. Jika kadis kabupaten dan provinsi bersatu, kita akan mengguncang dunia dan mencapai mimpi bersama menjadi lumbung pangan dunia,” kata dia.

Adapun acara ini dihadiri oleh 1500 perwakilan dari dinas pertanian provinsi dan kota/kabupaten di seluruh Indonesia, baik secara online maupun offline. Kegiatan ini berlangsung selama lima hari, dari tanggal 25-28 Juni, dan dilanjutkan pada tanggal 1 Juli 2024 yakni Desk kegiatan. Dalam kegiatan desk nanti masing² dinas Pertanian Provinsi dan Kab/Kota dengan dirjen yang ada di kementerian pertanian terkait dengan usulan program dan kegiatan dari masing² provinsi dan Kab/Kota untuk tahun anggaran 2025.

Dinas Pertanian kabupaten Halmahera Tengah diundang untuk menghadiri secara langsung (ofline), Halmahera Tengah dalam undangan tersebut masuk dalam daftar Kabupaten/Kota se Se Indonesia sebagai kabupaten sentral produksi pangan hususnya padi.

Karena Halmahera Tengah sebelum progrma peningkatan perluasana areal tanam (PAT) padi dalam rangka menghadapi krisi pangan, Pj. Bupati telah mencanangkan pada tahun 2024 luas areal tanam padi seluas 500 ha (Januari – Desember 2024, yang dimulai pencanangan perdana pada tanggal 29 Desember 2023 seluas 110 ha, dan sampai bulan Juni 2024 luas tanam padi di Halmahera Tengah telah mencapai 110 ha. Kami Dinas Pertanian akan melaksanakan apa yang menjadi cita cita Pj. Bupati untuk halmahera Tengah menjadi lumbung Pangan Maluku Utara, dengan target produksi beras pada tahun 2024 sebanyak 2800 ton.

Pada acara musrenbangtan nasional, setelah dibuka secara resmi oleh Menteri Pertanian. Ada diskusi yang menghadirkam pembicara dari Kemneterian Bappenas, Kemendagri, Kemenkeu, Kementerian PUPR, BMKG dan semua Pejabat eselon I (Dirjen, Irjen dan Kepala Badan). Acara diskusi dibagi menjadi tiga sesi.

Pada sesi tanya jawab, Saya juga menyampaikan berbagai kebutuhan yang dibutuhkan di Halmahera Tengah, terutama bantuan Dana Alokasi Khusus (DAK) Fisik, agar lada tahun 2025 Halmahera Tengah mendapat olokasi DAK. Selain DAK saya juga menyampaikan aspirasi kepada Kepada BPSDM agar dapat membanun kolaborasi dengan kementerian PAN RB agar memperhatikan kuota PPPK dalam setiap tahun agar kuotanya lebih bnyak, hususnya tenaga teknis untuk penyuluh

Penulis : Yohorella