Rakernas; Let’s Go Hot Deals ViWI 2018 Program Quick Wins

‘Let’s Go Hot Deals VIWI 2018 Program Quick Wins’ merupakan tema yang diangkat dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) yang berlangsung di Hotel Red Top Jakarta, (17/4).

Sekitar 200 peserta yang terdiri dari seluruh stakeholder pariwisata, yaitu kekuatan Pentahelix (Akademisi, Industri Pariwisata, Komunitas, Pemerintah, dan Media) hadir dalam acara tersebut.

Dalam sambutannya, Menpar Arief Yahya mengatakan, untuk program Hot Deals ViWI 2018 yang diinisiasi 18 stakeholder pariwisata akan mendapatkan 2,5 juta wisman. “Untuk digital marketing platform competing destination model (CDM), kita proyeksikan akan mendatangkan 1 juta wisman,” kata Menpar Arief Yahya yang didampingi Ketua Tim Pelaksana ViWI 2018 Hariyadi BS Sukamdani seusai membuka Rakernas.

Menpar menjelaskan CDM adalah teknologi baru untuk merancang konten iklan yang relevan dengan perilaku dari masing-masing segmen travellers. “Kita harus punya digital marketing platform, sehingga kita bisa tau, berapa orang yang sedang ‘look’, kemudian dari yang ‘look’ menjadi ‘search’ dan akhirnya menjadi ‘pay’. Akan tetapi, saat orang sedang look atau search yang semula tidak bisa mempengaruhi, namun dengan platform CDM bisa kita pengaruhi,” kata Arief Yahya.

“Paket hot deals diterapkan dengan konsep sharing economy yaitu menjual barang atau jasa yang sedang tidak laku  atau excess capacity, dengan memberikan diskon yang besar. Kunci sukses dalam uji coba hot deals di Kepri kita memberikan diskon besar pada unsur 3A (aksesibilitas, aktraksi dan amenitas). Untuk tiket fery hingga 60% off dan atraksi hingga 50% off,” kata Arief Yahya.

Menpar Arief Yahya mengatakan, hot deals ViWI 2018 menjual paket wisata dengan harga bersaing. Atau bundling. Konsep yang diusung adalah More for Less (you get more, you pay less).

“Hal ini berlaku untuk semua komponen yang ada dalam paket wisata. Baik transportasi maupun akomodasi. Terutama, komponen tiket penerbangan internasional dengan transportasi domestik. Hal ini dilakukan agar paket wisata yang dijual dapat bersaing dengan paket wisata dari negara pesaing,” katanya.

“Program ViWI ini tentunya akan menarik wisman ke Indonesia. Orang akan bergerak saat diskonnya diatas 20 persen. Kapan kita menjual? saat barangnya tidak laku, mereka cukup membayar 60 persen. Mending dijual murah (kekosongan slot) daripada tidak laku sama sekali. Ketika barangnya affordable, maka demand-nya akan banyak. Supply Creates Demand,” jelas Menpar.

“Hotel-hotel di Jakarta yang kosong ketika week end, atau ketika bulan puasa, bisa dimanfaatkan untuk meningkatkan promosi dan pemberian diskon bagi pasar-pasar yang tidak sensitif dengan puasa. Misalnya, pasar Australia atau yang non Asia,” tambah Menpar Arief.

Ketua Tim Pelaksana ViWI 2018 Hariyadi BS Sukamdani menyatakan, bahwa sebanyak 18 stakeholder pariwisata telah menyiapkan 250 paket hot deals yang siap jual, termasuk di tiga klaster A (Jakarta, Bali, dan Kepri), klaster B (18 destinasi ViWI), klaster C (destinasi lainnya). “Kita akan menjual paket hot deals untuk paket week end di Jakarta,” kata Hariyadi BS Sukamdani.

Paket hot deals week end tersebut, menurut Hariyadi BS Sukamdani, akan mendorong meningkatnya kunjungan wisman ke Jakarta, dimana tahun lalu hanya mencapai 2,5 juta wisman. “Melalui paket hot deals week end dengan harga yang menarik akan mendorong wisman datang ke Jakarta. Kita harapkan tahun ini jumlah kunjungan wisman ke Jakarta naik mendekati Bali,” katanya.

“Kita menargetkan ViWI 2018 dengan produk paketnya berupa super hot deals, hot deals, dan regular, dapat menghasilkan 2,5 juta wisman. Atau, sekitar 15% dari target kunjungan 17 juta wisman tahun ini,” katanya.

Hariyadi BS Sukamdani mengatakan, bahwa Rakernas Let’s Go Hot Deals Visit Wonderful Indonesia (ViWI) 2018 Program Quick Wins dimaksudkan agar terlaksananya diseminasi program Hot Deals ViWI 2018 kepada seluruh stakeholder pariwisata. Serta, tersusunnya pemetaan quik wins dan paket hot deals di masing-masing destinasi (provinsi) dan nasional.

“Rakernas ini juga untuk meningkatkan sinergisitas stakeholder destinasi di Indonesia. Sehingga perlu ditingkatkan koordinasi antara Pemerintah Pusat, stakeholders pariwisata, dan Pemerintah Daerah. Kepala Daerah (Gubernur/Bupati/Walikota) sebagai CEO memiliki peran penting dalam membuat paket-paket menarik dan murah atau hot deals,” kata Hariyadi BS Sukamdani.

Terdapat 18 pilihan destinasi unggulan dalam paket pariwisata yang ditawarkan. Antara lain Medan atau Danau Toba, Batam, Belitung, Padang, Palembang, Jakarta, Bandung, Yogyakarta atau Borobudur, Solo, Surabaya-Bromo-Tengger, Banyuwangi, Balikpapan, Bali, Lombok, Makassar atau Wakatobi, Manado, dan Raja Ampat. ViWI sudah siap dijual dengan mengakses website indonesia.travel.(Hs)

Related posts