Kerap Kali Ditangkap Aparat Malaysia, Bupati Nunukan Asmin Laura Sebut WNI Tak Tahu Batas Negara

GPRIORITY, NUNUKAN – Bupati Nunukan Asmin Laura sampaikan alasan WNI kerap kali ditangkap Polis Malaysia, lantaran tak tahu batas negara RI-Malaysia.

Hal itu diungkapkan Asmin Laura dalam rapat koordinasi pengelolaan batas wilayah laut yang dihadiri oleh Deputi Bidang Pengelolaan Batas Wilayah Negara, Badan Nasional Pengelola Perbatasan (BNPP) dan Direktur Perlindungan WNI dan BHI, Kementerian Luar Negeri, serta rombongan.

“Kejadian WNI ditangkap oleh aparat keamanan Malaysia sudah sering terjadi. Kasian masyarakat, hanya karena ketidaktahuannya pada batas-batas negara, terpaksa harus ditangkap dan ditahan di negara orang,” ujar Asmin Laura kepada Kamis (11/03/2021).

Asmin Laura mengatakan, sebagian besar titik-titik perbatasan negara antara Indonesia dan Malaysia sudah bisa disepakati.

Bahkan, jumlah wilayah yang masih menjadi Outstanding Boundary Problem) atau wilayah yang titik perbatasannya belum disepakati itu terus berkurang.

“Sayangnya, meski sudah banyak disepekati oleh pemerintah RI-Malaysia, namun masyarakat ternyata tidak pernah tau di mana saja titik-titik perbatasan itu. Karena mereka tidak tahu batas negara, makanya seringkali menimbulkan masalah,” kata Bupati perempuan pertama di Nunukan itu.

Sebelumnya, pada Rabu (10/02/2021) malam, telah terjadi penangkapan 8 WNI oleh Polis Marin Malaysia di perairan Simpang Tiga Sei Ular.

Speed boat yang membawa 8 WNI malam itu terlanjur melewati batas negara RI-Malaysia, sehingga mereka akhirnya ditahan oleh Polis selama sepekan di Tawau, Malaysia.

“Baru-baru inikan beberapa warga Kabupaten Nunukan ditangkap aparat keamanan Malaysia, karena dianggap telah memasuki wilayahnya secara ilegal. Sementara, menurut pengakuan warga kita, mereka masih berada di wilayah RI,” tuturnya.

Orang nomor satu di Nunukan itu optimis, permalasahan batas dua negeri jiran itu, dapat diselesaikan sepanjang koordinasi dan komunikasi terus dijalin, utamanya dengan Pemerintah Malaysia.

“Saya secara pribadi dan pemerintah daerah sangat apresiasi langkah yang diambil BNPP dan Kemlu untuk melaksanakan koordinasi dan peninjauan titik batas negara RI-Malaysia itu,” ungkapnya. (FBI)

Related posts